Sabtu, 21 Juli 2018
Limit News > Plus > Balita Korban Bom Gereja Samarinda Akhirnya Meninggal Dunia
Posted By: limitnews, 4:00 am, November 14, 2016

Balita Korban Bom Gereja Samarinda Akhirnya Meninggal Dunia

Share

SAMARINDA – Seorang balita korban ledakan molotov di Gejera Oikumene, Kecamatan Loa Janan Ilir, Kota Samarinda, Kalimantan Timur, akhirnya meninggal dunia pada Senin (14/11), subuh sekitar pukul 04.00 WITA akibat menderita luka bakar cukup parah.

Korban yang masih balita bernama Intan Olivia Marbun (2,5) itu meninggal dunia di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) AW Sjahranie Samarinda, Senin subuh sekitar pukul 04. 00 WITA.

“Korban meninggal dunia akibat menderita luka bakar cukup parah yakni mencapai 78 persen,” ujar Direktur RSUD AW Sjahranie Samarinda Rahim Dinata Majidi, Senin (14/11).

Selain menderita luka bakar cukup parah, balita yang menjadi korban molotov di Gereja Oikumene itu kata Rahim Dinata, juga mengalami pembengkakan paru-paru akibat menghirup asap saat terjadi ledakan.

“Luka bakar di atas 45 persen bagi orang dewasa saja sudah tergolong parah, apalagi sampai 78 persen dan ini dialami oleh balita. Korban juga mengalami pembengkakan paru-paru akibat menghirup asap saat terjadi ledakan,” ujar Rahim Dinata.

Tim dokter, lanjut Rahim Dinata, telah berupaya memberi pertolongan kepada dua korban ledakan yang dirujuk ke RSUD AW Sjahranie pada Minggu (13/11) sore itu, namun akibat luka bakar yang diderita cukup parah sehingga jiwa Intan Olivia Marbun tidak dapat tertolong.

“Kami sudah berupaya keras dengan melibatkan tim bedah plastik, bedah umum, anastesi, ahli anak dan juga dari keperawatan intensif untuk menolong anak itu, tetapi karena akibat luka bakar yang cukup parah, sehingga jiwanya tidak bisa tertolong,” jelas Rahim Dinata.

Sementara, satu korban lainnya tambah Rahim Dinata yakni Triniti Hutahaya (3) yang mengalami luka bakar mencapai 50 persen, saat ini masih dalam perawatan intensif tim dokter.

“Luka bakar yang dialami Triniti mencapai 50 persen dan juga mengalami pembengkakan paru-paru akibat menghirup asap saat ledakan. Masa kritis biasanya berlangsung 10 sampai 12 hari dan kami terus berupaya agar korban bisa melewati masa kritisnya,” katanya.

“Dua korban lainnya yang saat ini masih dirawat di RSUD IA Moes, luka bakarnya sekitar 16 persen juga akan bawa ke sini (RSUD AW Sjahranie) untuk memberikan penanganan maksimal,” sambung Rahim Dinata.

Ledakan terjadi di Gereja Oikumene di Jalan Cipto Mangunkusumo RT 03, Nomor 37, Kelurahan Sengkotek, Kecamatan Loa Janan Ilir, Kota Samarinda, pada Minggu pagi sekitar pukul 10. 15 WITA, menyebabkan lima orang terluka, empat di antaranya menderita luka bakar serius dan langsung dievakuasi ke Rumah Sakit Umum Daerah IA Moeis Samarinda Seberang.

Empat korban terluka yang dirawat di RSUD IA Moes yang merupakan balita tersebut yakni, Intan Olivia Marbun (2,5), Alvaro Aurelius Tristan Sinaga (4), Triniti Hutahaya (3) serta Anita Kristabel Sihotang (2).

Sementara, terduga pelaku dengan ciri-ciri berambut panjang, berhasil ditangkap warga saat hendak melarikan diri dengan cara berenang di Sungai Mahakam. Dua balita yang menderita luka bakar cukup parah yakni Intan Olivia Marbun dan Triniti Hutahaya pada Minggu sore (13/11) sekitar pukul 16. 15 WITA dirujuk ke RSUD AW Syahranie. (ANT/SS)

Share
Bagikan:
Share

Berita Terkait lainya

Komentar Pembaca

Leave a Reply

Berikan komentar

Notifikasi

wpDiscuz