Enam Perwira Polri Ditetapkan Tersangka ‘Obstruction of Justice’ dalam Kasus Brigadir J




Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo. Limitnews/Istimewa

09/01/2022 15:32:03

JAKARTA - Direktorat Tidak Pidana Siber (Dittipidsiber) Bareskrim Polri menetapkan enam perwira sebagai tersangka dalam perkara menghalangi penyidikan perkara Brigadir J atau ‘obstruction of justice’. Perwira tersebut berpangkat Brigadir Jenderal Polisi (BJP), Komisaris Besar Polisi (KBP), Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP), Ajun Komisaris Polisi (AKP).

“Betul, Ditsiber Bareskrim Polri telah menetapkan enam anggota Polri sebagai tersangka,” kata Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo dikonfirmasi di Jakarta, Kamis (1/9/2022).

BERITA TERKAIT: Deolipa Yumara, Pembalik Keadaan dalam Kasus Pembunuhan Berencana Brigadir J

Dedi merinci enam anggota Polri yang ditetapkan tersangka, yakni inisial BJP HK, KBP ANP, AKBP AR, KP CP, KP BW, dan AKP IW.

Ia mengatakan secara paralel, penyidikan kasus pelanggaran pidana ‘obstruction of justice’ sudah berjalan dan secara paralel enam tersangka menjalani Sidang Etik Komisi Kode Etik Polri (KKEP).

“Ya sudah masuk ranah sidik dan secara pararel untuk sidang KKEP juga jalan,” kata Dedi.

Hari ini, kata dia, Sidang KKEP menyidang Kompol Chuk Putranto terkait pelanggaran etik tidak profesional dalam menangani perkara pembunuhan Brigadir J.

“Sidang diselenggarakan oleh Wabprof hari ini dengan terduga pelanggar CP terkait pelanggaran Kode Etik,” ujar Dedi.

BERITA TERKAIT: Pengacara Tersangka Diperbolehkan, Pengacara Korban Brigadir J Tak Boleh Ikut Rekonstruksi

Adapun enam anggota Polri yang ditetapkan sebagai tersangka, yakni Brigjen Pol. Hendra Kurniawan, Kombes Pol. Agus Nurpatria, AKBP Arif Raman Arifin, Kompol Chuck Putranto, Kompol Baiqui Wibowo, dan AKP Irfan Widyanto.

Keenamnya disangkakan dengan Pasal 32 dan Pasal 33 Undang-Undang ITE, ini ancamannya lumayan tinggi, Pasal 221, Pasal 223 KUHP, Pasal 55, dan Pasal 56 KUHP.

Penulis: Olo Siahaan

Category: NASIONALTags:
limitnews
No Response

Comments are closed.