Mantan Ketua KPK Agus Rahardjo Dilaporkan ke Bareskrim

Posted by : limitnew 11 Desember 2023 Tags : Agus Rahardjo , Agus Rahardjo Dilaporkan , Pandawan Nusantara
limitnews.net
Mantan Ketua Agus Rahardjo. Limitnews/Istimewa

JAKARTA – Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo akhirnya dilaporkan ke Bareskrim Polri oleh ormas Dewan Pimpinan Pusat Persaudaraan Aktivis dan Warga Nusantara (DPP Pandawan Nusantara), Senin (11/12/2023).

Sekjen DPP Pandawa Nusantra Faisal Anwar menyebut aduan masyarakat yang pihaknya layangkan ke Bareskrim Polri adalah terkait pernyataan Agus Rahardjo dalam program dialog Rosi KompasTV yang berjudul ‘Eks Ketua KPK Ungkap Kinerja Firli hingga Pernah Diperintah Jokowi Hentikan Kasus Setnov’ ditayangkan pada Kamis, 30 November 2023 pukul 20.30 WIB yang diduga menyebar fitnah dan pencemaran nama baik kepada Presiden Republik Indonesia Joko Widodo sekaligus sebagai simbol Negara Republik Indonesia.

“DPP Pandawa Nusantara memandang bahwa pernyataan dan narasi yang disampaikan oleh saudara Agus Rahardjo, dinilai telah memuat unsur yang diduga menyerang kehormatan dan nama baik Bapak Joko Widodo sebagai Presiden Republik Indonesia,” kata Faisal di Bareskrim.

BACA JUGA: HUT Ke-9 PSI, Kaesang Targetkan Kader Jadi Kepala Daerah dan Wakil Ketua DPR RI

Menurut Faisal, apa yang disampaikan oleh Agus Rahardjo tidak disertai dengan bukti-bukti otentik dan berdasarkan fakta-fakta hukum melalui proses hukum yang menyatakan bahwa pernyataan tersebut adalah telah terbukti secara sah.

Selain itu, kata dia, Agus Rahardjo yang pernah menjabat sebagai penegak hukum, semestinya paham dan mengerti bahwa dalam menyampaikan informasi atau pernyataan mengenai adanya suatu tindakan dari pejabat negara yang dinilai melanggar suatu peraturan perundang-undangan, dan bukan disampaikan melalui media.

“Kami menilai pernyataan tersebut dapat menimbulkan kegaduhan di tengah-tengah masyarakat, mengingat pada saat ini, negara Indonesia sedang memasuki pelaksanaan Pemilu 2024,” ujarnya.

Faisal menambahkan, upaya hukum yang ditempuh pihaknya adalah untuk menjaga marwah dan martabat Presiden RI yang berpotensi menjadi sorotan publik terkait adanya upaya unsur perintangan penyidikan atau dikenal dengan istilah obstruction of justice.

“Oleh karena itu, penting untuk benar-benar diselesaikan, jangan ada polemik yang menjadi beban bagi Presiden Jokowi di akhir masa jabatannya,” ucap Faisal.

BACA JUGA: Brigjen Hero Henrianto Jabat Direktur Polair Korpolairud Baharkam Polri

Untuk itu, atas aduan masyarakat (dumas) yang telah dilayangkan pihaknya, Faisal berharap Polri segera memroses, melakukan penyelidikan secara mendalam.

“Jika ada indikasi ditemukan unsur pidana pada peristiwa tersebut, kami minta kepada Polri untuk tegakkan hukum demi mengembalikan marwah dan martabat Presiden Republik Indonesia Joko Widodo,” kata Faisal.

 

Penulis: Demson

RELATED POSTS
FOLLOW US