Strategi Menyerang PDIP Dinilai Membuat Eksodus Pemilih Jokowi ke Prabowo

Posted by : limitnew 30 November 2023 Tags : Burhanuddin Muhtadi , Pemilih Jokowi
Silahturahmi relawan Jokowi. Limitnews/Istimewa 

11/30/2023 16:21:26

JAKARTA – Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menyebutkan, strategi menyerang yang dilakukan oleh PDI Perjuangan (PDIP) membuat eksodus basis pendukung Joko Widodo (Jokowi) yang terdapat pada kubu Ganjar Pranowo pindah ke Prabowo Subianto.

“PDIP dengan strategi attacking-nya secara pasti meskipun mungkin tidak disadari turut membantu eksodus basis Pak Jokowi dari Ganjar ke Prabowo karena basis pendukung Ganjar sebagian besar adalah loyalis Pak Jokowi,” katanya di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Jakarta, Rabu (29/11/2023).

BACA JUGA: Bantu Biaya Operasi, Berkat Nofel Saleh Hilafi Seorang Anak Tanpa Anus Kini Hidup Normal

Burhanuddin menilai strategi menyerang yang dimainkan oleh PDIP justru mempermulus dan mempercepat proses migrasi pendukung Jokowi ke kubu pendukung Prabowo Subianto.

“Karena bagaimanapun Mas Ganjar ini awalnya putra mahkota Pak Jokowi. Tapi kemudian ada perbedaan rute dan itu yang kemudian mempercepat proses eksodus,” ujar Burhanuddin yang baru dikukuhkan menjadi Guru Besar bidang Ilmu Politik di UIN Jakarta itu.

Burhanuddin menyebutkan, jika strategi ini diteruskan, maka bukan tidak mungkin pasangan calon presiden-wakil presiden Ganjar Pranowo-Mahfud MD akan finis di posisi ke-tiga.

Hal tersebut, kata dia, ditandai dengan hasil survei yang dikeluarkan oleh Polling Institute yang mencatat adanya penurunan suara pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud MD dari 36 persen ke 24 persen.

Berdasarkan hal tersebut, ia menilai dari tiga pasangan calon yang ada, pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka diunggulkan untuk lolos ke putaran kedua Pilpres, karena hingga saat ini belum ada satu pun lembaga survei yang memberikan analisis akan terjadinya Pilpres satu putaran.

“Yang belum pasti adalah siapa yang mendampingi Prabowo-Gibran kalau misalnya Prabowo gagal mendapatkan magic number 50+1 (persen),” ujarnya.

BACA JUGA: MSPI Minta Kakanwil Sumsel Copot Kepala Kantor ATR/BPN Kabupaten Muba Ahmad Aminullah

Pada titik itu, Burhanuddin melanjutkan pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (Cak Imin) memiliki potensi terbesar untuk dapat menyaingi dan bahkan menyalip elektabilitas pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud MD untuk menemani pasangan pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka pada Pilpres putaran kedua.

“Itu pun dengan syarat kalau Pak Prabowo elektabilitasnya tidak naik lagi,” kata dia.

 

 

Penulis: Redaksi

RELATED POSTS
FOLLOW US