Tambang, Pertambangan Korupsi Para Koruptor

215







Tersangka mantan Dirjen Mineral dan Batubara (Minerba) Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin memakai rompi tahanan dengan tangan diborgol usai menjalani pemeriksaan di Kejaksaan Agung, Jakarta, Rabu (9/8/2023). Limitnews/Istimewa

08/11/2023 07:07:30

BEKASI – Tambang, pertambangan korupsi para koruptor. Itulah yang terjadi saat ini di Blok Mandiodo, Kabupaten Konawe Utara (Konut), Sulawesi Tenggara (Sultra). Tak main-main, Kejaksaan Agung (Kejagung) RI telah menetapkan 10 orang tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi pertambangan ore nikel di wilayah izin usaha pertambangan (IUP) PT Antam tersebut.

Kejaksaan Agung RI, Rabu (9/8/2023) menetapkan dua orang tersangka baru dalam kasus yang merugikan keuangan negara senilai Rp 5,7 triliun, yakni RJ selaku mantan Direktur Jenderal Mineral dan Batubara (Minerba) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), serta HJ selaku sub koordinator rencana kerja dan anggaran biaya (RKAB) Kementerian ESDM.

“Terkait perkara di Kejaksaan Tinggi Sultra yang sampai saat ini sudah menetapkan tersangka 10 orang, yang hari ini kami tetapkan dua tersangka. Jadi kedua tersangka dari Kementerian ESDM,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung Ketut Sumedana.

BACA JUGA: Johnny Plate: Pengadaan BTS adalah Pelaksanaan Arahan Presiden Jokowi

Peran kedua tersangka, kata Ketut, adalah memberikan satu kebijakan yang terkait dengan Blok Mandiodo yang menyebabkan kerugian negara seluruhnya Rp 5,7 triliun.

“Sekali lagi saya sampaikan dari dua tersangka hari ini kami tetapkan dan melakukan penahan sudah 10 tersangka,” kata Ketut.

Sebelumnya, Senin (24/7/2023), Kejaksaan Agung juga menetapkan dua orang tersangka, yakni SM selaku Kepala Geologi Kementerian ESDM (Mantan Direktur Pembinaan Pengusahaan Mineral Direktorat Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM), serta EVT selaku evaluator rencana kerja dan anggaran biaya Kementerian ESDM.

Kemudian, di tanggal 19 Juli 2023, juga ditetapkan seorang tersangka lainnya, yakni WAS selaku owner PT Kara Nusantara Investama. Sebelumnya, penyidik Kejati Sulawesi Tenggara telah menetapkan empat orang tersangka, yaitu HW, YAS, AA dan OS.

Dalam perkara ini, modus yang dilakukan tersangka adalah melakukan penambangan di wilayah izin usaha pertambangan (WIUP) salah satu perusahaan tambang bernama PT A di daerah Konawe Utara, yang hasilnya dijual ke sejumlah smelter dengan menggunakan dokumen terbang atau palsu.

BACA JUGA: Ormas dan LBH Nilai KPK Berwenang Periksa Kasus Korupsi di Basarnas

 

 

 

 

Penulis: Herlyna

Category: NASIONALTags:
author
No Response

Comments are closed.